Hidup adalah soal keberanian. Keberanian menghadapi tanda tanya tanpa kita bisa mengerti, tanpa kita bisa mengelak. Terimalah dan Hadapilah

Menurut kami tidak ada patokan yang ideal untuk menjadi seorang pecinta alam, kekuatan fisik, skill yang tinggi, atau gaya khas pecinta alam itu semua bukanlah semata tolok ukur seorang pecinta alam. Menurut kami hanya ada satu syarat untuk menjadi pecinta alam, dari syarat tersebut akan berimbas pada pembentukan karakter kita secara keseluruhan sebagai pecinta alam, syarat tersebut adalah BERANI, bukan berani untuk menaiki gunung, memanjat tebing, menjelajahi hutan atau mengarungi sungai, tapi berani untuk mau mencintai alam!

Dari berani untuk mau mencintai alam maka kita akan berani untuk mengenal alam, dari mengenal alam kita akan tahu dan memahami alam, dari memahami alam kita akan tahu betapa kita (manusia) tidak bisa dilepaskan dari alam, dari pengetahuan tersebut akan muncul rasa cinta kita terhadap alam, dan dari rasa cinta terhadap alam maka akan muncul konsekuensi untuk menjaganya.

Tidak mudah memang untuk menjadi seorang pecinta alam, karena pecinta alam dianggap lebih intelektual dari mereka yang mungkin tidak berkesempatan untuk menikmati didalam sebuah organisasi, lebih ekspresif dan reaktif daripada mereka yang mungkin tidak mendapatkan akses didalam organisasi. Terlebih lagi sebagai seorang Pecinta Alam kita dituntut untuk bisa menjaga moral dan etika kita terhadap alam sebagai konsekuensi nama yang kita sandang. Pecinta alam bukanlah penikmat alam (walaupun mereka menganggap diri mereka sebagai pecinta alam) yang apabila mengunjungi suatu tempat tertentu di alam selalu mencantumkan identitas mereka dengan coretan di batu, tembok, atau sayatan di pohon. Yang hanya peduli pada ego mereka dengan membuang sampah di sembarang tempat dan hanya diam ketika tahu bahwa alam disekitar mereka rusak.

Pecinta alam juga bukanlah sebagai penakluk alam (walaupun mereka juga menyebut dirinya sebagai pecinta alam) yang dengan egonya selalu tertantang untuk menaklukkan kondisi alam tertentu, seraya dengan bangga menceritakan tempat-tempat yang pernah ditaklukkannya.

Bagi pecinta alam sejati, Alam adalah sebuah Rahasia atau Misteri.

Sebuah coretan di Gunung Lawu baru-baru ini mengatakan, “Jangan Menjadikan Alam Tantangan”. Bisa jadi ada benarnya. Semakin pecinta alam merasa bahwa alam adalah tantangan maka semakin alam menjadi seperti musuh yang harus ditaklukkan. Padahal, alam bukan musuh. Alam itu seperti graha – graha di sebuah candi. Ibarat rahim ibu, tempat kita lahir. Di dalamnya termsuk rahasia kehidupan, sejak asal mula, sampai kepada kematian. Bagaimana kita mengetahui rahasianya selain menceburkan diri dan mencintainya? Inilah hakekat pecinta alam sejati.

Kesimpulannya adalah bahwa manusia tidak bisa dilepaskan dari alam, alam itu netral, alam adalah reflektor pasif yang menunjukkan bagaimana perilaku kita terhadapnya. Pecinta alam adalah makhluk yang sadar akan kapasitasnya dalam berpartisipasi sebagai mahluk hidup yang hidup di alam. Mencintai alam berarti sadar akan konsekuensi atas rasa cintanya terhadap alam. Alam tidak hanya untuk dinikmati, alam juga bukan untuk ditaklukkan. Dalam upaya mencintai alam dibutuhkan keberanian dan kemauan.

 

Salam Rimba & Lestari Alamku….!!!!

Pecinta Alam Pasundan – Palapas

Written by 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *